05 April 2013

Cara Memegang Pisau Lempar


Hammer Grip
Patut diketahui, ada dua bagian pisau yang lazim dipegang sebelum dilemparkan, yaitu  bagian gagang (handle) dan bagian bilah (blade). Cara memegang pada gagang disebut “Handle Grip”, sedangkan pada bilah disebut “Blade Grip”. Namun untuk jenis pisau yang berbilah tajam serta bermata dua, blade grip dirasa kurang aman, dikhawatirkan akan mencederai jari.
  Menginjak ke cara memegang pisau. Cara yang paling mudah adalah “Hammer Grip”, yaitu cara memegang sebagaimana kita memegang gagang palu.                                                                                                 
                                                                                                                                  

Variasi Dari Hammer Grip
Sebagai variasi, ada juga yang melakukannya dengan menempatkan jempol pada punggung pisau untuk menambah kekuatan lemparan. Cara ini disukai oleh John Bailey. Namun jika bilah pisaunya tajam, sebaiknya tidak menggunakan cara ini pada bilahnya, hanya pada gagangnya saja. Hal ini untuk menghindari cedera jari. Perlu diperhatikan, pergelangan tangan tidak perlu ditekuk atau dilecutkan saat melempar, karena hanya akan menghasilkan putaran (rotasi) pisau yang tidak terkontrol.
                                                                                                                                                                
                                                                                                        

Pinch Grip Pada Gagang
Cara lainnya adalah “Pinch Grip”. Ini biasa digunakan untuk pisau lempar yang ringan. Cara memegangnya yaitu pisau diapit oleh jempol dan telunjuk. Pisau dipegang lurus searah dengan lengan, seolah-olah menjadi perpanjangan lengan. Anda bisa gunakan 2/3 bagian jari kearah telapak tangan, atau cukup dijepit dengan ujung-ujung  jari saja. Untuk pisau yang lebih berat,  atau jika ingin melempar dari jarak yang lebih jauh, bisa ditambah jari tengah.
                     

                                           
                                                                                                 
                                                                                                 
  Untuk bilah tajam, pinch grip bisa diterapkan pada pisau yang bermata satu, dipegang pada punggungnya yang tumpul. Juga masih bisa untuk pisau yang bermata dua yang bilahnya tidak tajam. Pegangan tidak boleh terlalu longgar ataupun terlalu erat. Hanya pegangan yang pas dan lemparan yang relax yang akan memberi hasil memuaskan.

Perlu dicatat: Bila kita pegang pisau di bagian ujungnya, maka pisau akan berputar semakin cepat – otomatis memperpendek jarak lempar untuk satu putaran. Sebaliknya, semakin panjang bagian pisau yang kita pegang, akan dapat memperlambat putaran pisau – maka semakin jauh lemparan yang dapat kita lakukan untuk satu putaran. Namun demikian para pelempar profesional mempunyai trik masing-masing untuk menghasilkan sesedikit mungkin putaran pisau, bahkan tidak berputar sama sekali!

Sebenarnya banyak cara memegang lainnya, namun yang paling umum adalah cara yang telah dijelaskan diatas.

2 comments:

  1. Blognya sederhana banget tp lumayanlah, daripada blog lain yg nerjemahin pake google translate, amburadul ga ngerti. Thanks.

    ReplyDelete
  2. Mudah-mudahan saya tidak salah, kayaknya ini Kang Junaedi. Maklum Kang, baru belajar bikin blog gara-gara dikomporin Akang, he he ... Kok pake thanks ke saya? Mohon petunjuk lebih banyak untuk ilmu blogging.

    ReplyDelete